Kepemimpinan dalam Dunia Kerja
 

sekretariskuKepemimpinan adalah salah satu sifat yang sering disebut dalam dunia pekerjaan. Ini mungkin menakutkan bagi beberapa orang, karena hanya beberapa orang yang memang terlahir sebagai pemimpin, dan kebanyakan dari kita menghindar dari peran menjadi pemimpin. Kabar baik untuk yang kedua adalah bahwa menjadi pemimpin dapat diajarkan dan tidak harus melekat. Selanjutnya, hampir semua dari kita memiliki kapasitas untuk menjadi seorang pemimpin.

Kepemimpinan merupakan aspek penting dari penilaian karir. Alasan untuk ini adalah karena ada banyak karir yang akan mengharuskan anda untuk mengambil alih situasi. Anda mungkin akan diberi tugas mengawasi orang lain, dan anda membuat pekerjaan dalam lingkungan di mana tidak ada orang yang terus-menerus melihat melewati bahu anda. Dalam karier seperti ini, anda harus memiliki keterampilan kepemimpinan, dan anda harus dapat melaksanakan tugas-tugas tanpa seseorang harus mengatur anda. Pada kenyataannya, ada dua jenis orang di dunia ini, yaitu orang-orang yang merupakan pemimpin dan ada orang-orang yang menjadi pengikut.

Sementara menjadi pengikut kadang-kadang memiliki konotasi negatif, fakta dari masalah ini adalah bahwa kita semua tidak dimaksudkan untuk menjadi pemimpin. Ketika anda menilai karir anda, sangat penting bagi anda untuk memutuskan apakah anda ingin diletakkan dalam posisi kepemimpinan atau tidak. Beberapa orang menikmati untuk dipimpin. Mereka tidak ingin berurusan dengan semua tanggung jawab yang datang ketika mereka menjadi seorang pemimpin. Jika hal ini menggambarkan anda, maka anda akan ingin mencari karir di mana anda akan dipandu secara ketat oleh orang lain. Namun, jika anda seorang pemimpin alami, dan anda lebih suka memimpin dari dituntun, anda akan ingin mencari karir yang memungkinkan anda untuk mengambil peran kepemimpinan.

Talent vs Keterampilan

Untuk memahami perbedaan antara kepemimpinan alami dan apa yang bisa dipelajari, salah satu yang membedakan adalah perbedaan antara bakat dan keterampilan. Bakat adalah intrinsik dan dapat ditemukan dan dikembangkan. Mereka tidak bisa diajarkan. Keterampilan, di sisi lain, dapat diajarkan. Mereka adalah kemampuan untuk melakukan sesuatu setelah belajar dan dipelajari dan dipindahtangankan. Dalam hampir setiap kasus, pemimpin berbakat unggul satu langkah dari yang terampil; pemimpin berbakat dapat mencapai keunggulan, sedangkan pemimpin yang terampil mungkin tidak dapat melampaui kecukupan belaka.

Inilah sebabnya, untuk menjadi pemimpin yang efektif, anda harus menemukan kemampuan kepemimpinan alami anda dan membangun mereka. Terlibatlah dalam tugas dan pelatihan yang mengembangkan bakat kepemimpinan anda. Untungnya, ada semua jenis bakat pemimpin dalam diri anda, kemungkinan besar mengandung setidaknya satu atau dua. Mereka termasuk kemampuan untuk memotivasi, mengatur, melindungi, strategi, dan membayangkan.

Mempelajari Kepemimpinan

Terkait mempelajari keterampilan kepemimpinan, metode yang populer adalah menjadi mahasiswa untuk mengambil kursus yang mengajarkan kepemimpinan. Menjadi seorang pemimpin yang efektif tidak terjadi dalam waktu “semalam”, memasuki ruang kelas kuliah menjadi bagian kecil dari perjalanan seseorang untuk menjadi seorang pemimpin. Kita bisa dengan mudah mendapatkan pengalaman kepemimpinan dalam lingkungan seperti rumah, lapangan atletik, atau masyarakat. Ada juga buku yang tak terhitung jumlahnya yang tersedia yang memberikan pandangan penulis tentang cara yang baik untuk menjadi seorang pemimpin.

Mengambil Inisiatif Kepemimpinan

Setelah anda merasa setidaknya agak nyaman sebagai seorang pemimpin, carilah kesempatan untuk berlatih. Bahkan jika anda tidak dalam pekerjaan dengan jenis manajer, situasi mungkin timbul di tempat kerja yang membutuhkan kepemimpinan, dan anda mungkin menjadi calon terbaik. Jika ini terjadi, langkah pertama anda harus mengidentifikasi rekan kerja dan sumber daya yang bersedia untuk mendukung kepemimpinan anda. Misalnya, mendapatkan persetujuan bos dan keuangan untuk mencapai tujuan anda mungkin menjadi kunci untuk maju.

Selanjutnya, anda perlu berempati dengan rekan kerja anda dan mengevaluasi posisi yang berbeda dalam situasi; ini akan membantu memungkinkan anda untuk mempengaruhi mereka. Beberapa cara untuk mencapai ini adalah melalui panggilan telepon, memo, dan diskusi informal. Selanjutnya, mengatur pertemuan di mana semua rekan kerja yang terlibat akan hadir; cara ini, tak seorang pun akan merasa ditinggalkan, dan anda dapat dengan jelas memberikan manfaat bagi semua orang. Dari sini, anda dapat menetapkan tujuan tim tanpa memberikan terlalu banyak atau terlalu sedikit pengawasan. Kemudian, ketika tujuan akhirnya tercapai, pastikan untuk menghargai tim! Dari proses inilah kepemimpinan anda akan teruji dan terasah.

Sumber: click disini

Advertising – Baca Juga :

Dilihat: 130 kali

Pin It

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

clear formSubmit

WordPress spam blocked by CleanTalk.